top of page
  • Nodeflux

Terobosan dalam Bisnis Teknologi Face Recognition

Updated: Apr 19, 2023



Dunia bisnis telah lama mengabaikan topik tentang bagaimana emosi mempengaruhi perilaku pembelian konsumen. Teknologi Face Recognition, yang sebelumnya hanya berlaku untuk sistem keamanan dan pengawasan, telah memungkinkan pengumpulan data yang lebih akurat yang dapat digunakan bisnis untuk memperkirakan perilaku konsumen dan meningkatkan pertumbuhan penjualan.


Face Recognition pada bisnis Teknologi

Teknologi Face Recognition dapat mengidentifikasi dan mengautentikasi orang berdasarkan gambar wajah yang diambil menggunakan kamera. Teknologi Face Recognition didasarkan pada biometrik, yang didefinisikan sebagai metode otomatis untuk mengenali individu berdasarkan karakteristik biologis (anatomi dan fisiologis) dan perilaku yang terukur. Kemudian, database yang cukup besar digunakan untuk membandingkan foto-foto ini. Perhitungannya kompleks dan memperhitungkan karakteristik seperti jarak mata, pipi, dan alis seseorang. Perangkat lunak Face Recognition Google FaceNet dilaporkan menawarkan akurasi terdepan di bidang ini 99,63 persen, melampaui tingkat akurasi pencarian 85 persen dari Interstate Photo System ketika foto yang cocok ada di database mereka.


Akuisisi yang dilakukan Apple atas Emotient Inc., sebuah perusahaan AI pada 2016 lalu, adalah ilustrasi yang kuat tentang signifikansi dan kekuatan disiplin neuromarketing yang berkembang pesat. Faktanya, Apple dilaporkan mengakuisisi total 15 akuisisi selama tahun 2015, termasuk di bidang perangkat lunak pengenalan suara (VocalIQ), perangkat lunak analitik musik (Semetric), dan perangkat lunak pembelajaran mesin (Percepito).


Dukungan teknologi Face Recognition

Password cenderung dikatakan tidak efektif, dan Fingerprint, meskipun jauh lebih baik, masih membutuhkan pengguna untuk mengambil langkah ekstra, menurut Rob Enderle, pakar TI terkenal dan Presiden dan Analis Utama Enderle Group. Face Recognition bekerja lebih baik dengan pendekatan teknologi Apple, yang memprioritaskan pengalaman di atas segalanya, dan secara signifikan lebih alami karena dapat diimplementasikan dengan cara yang terasa sedikit lebih ajaib.


Aplikasi NameTag yang kontroversial dan disukai banyak orang, yang memungkinkan pengguna untuk dengan cepat memperoleh snapshot dari seluruh catatan publik online seseorang hanya dengan mengambil gambar, mencerminkan penekanan pada pengalaman konsumen dari mereka. Face Recognition telah menjadi area ekspansi yang sangat menarik bagi pengembang aplikasi berkat kesederhanaan teknologi smartphone.


Sejak Dr. Joseph Atick, seorang fisikawan dan penemu teknologi Face Recognition, merilis platform perangkat lunak melalui perusahaannya FaceIt Face Recognition lebih dari 20 tahun yang lalu, industri ini telah membuat langkah luar biasa. Pada tahun 2020, analis memperkirakan bahwa nilai pasar Face Recognition di seluruh dunia akan melebihi $6 miliar. Dr. Atick memberikan pandangannya tentang ke mana arah industri ini karena terus mencapai keseimbangan antara tuntutan privasi konsumen dan kemajuan teknis sebagai berikut.


“Pengalaman pengguna yang benar-benar baru dapat dibangun ketika komputer dapat mengetahui pengguna dan emosi mereka. Inilah sebabnya mengapa perusahaan teknologi terkemuka yang mapan mulai membeli teknologi Face Recognition milik startup. Mereka mencari inovasi untuk membantu mereka mewujudkan tujuan strategis mereka, yaitu memberi kemudahan bagi orang untuk terlibat dengan komputer dan perangkat seluler mereka sekaligus menumbuhkan rasa aman dan kepercayaan. Mengenali wajah telah menjadi dasar interaksi manusia-manusia sejak awal peradaban, tidak mengherankan bahwa itu mulai memainkan peran yang sangat penting ketika interaksi kita beralih ke saluran manusia-mesin. Kita memasuki dunia baru, dan ini dia. Mari berharap bahwa itu akan dilakukan secara bertanggung jawab oleh manusia yang berwenang sambil menghormati nilai-nilai, hak, dan kebebasan manusia yang dipegang teguh, terutama kita hak atas privasi”.



Artikel Menarik Lainnya:

تعليقات


bottom of page